Narsis Bule, Mia Beutik dan Usab Perning, Saat Tahlilan Ke-Satu Tahun Wafatnya Alm. Ayie Beutik.

Wawancara Ekslusif Sekaligus Curhatan Hati Mia “Beutik”

Mang Ayi: Si Manja Yang Benar-Benar Telah Pergi

Tepat 1 tahun berlalu 9 Agustus 2014 pesepak bolaan di Indonesia khususnya para Suporter, Rival, Bobotoh, Persib berduka cita setelah kehilangan almarhum Ayi “Suparman” Beutik yang lebih dahulu berpulang, Teh Mia Beutik (Istri Alm.Ayi Beutik) adalah salah seorang yang sangat merasa kehilangan sosok almarhum. Mang Ayi adalah sosok yang galak (Terlihat bagi Bobotoh), tegas, poktorolong (ngomong apa-apa harus ada saat itu juga), sangat berbeda dengan apa yang Teh Mia Beutik rasakan dirumah, beliau sendiri pernah bilang “mah Kang Ibing wae pernah ditanya kutukang becak, mang ai di imah sok ngabodor tara?” kang Ibing menjawab “ai maneh di imah sok ngabeca tara?” situasi di luar dan didalam rumah itu berbeda, mang Ayi itu sosok yang ogoan dan manja “

Kemanjaan Alm.Ayi Beutik dikatakan juga oleh mertua Almarhum (Ibu Mia Beutik) “Mia anak nya ada tiga, pertama Jaya, kedua Usab, dan yang terakhir Mang Ayi”

“ Mang Ayi mah da di huapan keneh atuh, sapatu di sapatuan di kaos kakian, jadi bagi teteh pribadi simanja itu telah pergi ya memang telah pergi” Ujar Mia Beutik kepada kepada maungtempur

Sosok mang Ayi seperti menakutkan, hampang leungeun tidak pernah ada didalam rumah selama 12 tahun berkeluarga dengan MiaBeutik “Mang Ayi sosok ayah yang bijaksana dekat ke anak – anak menyelesaikan masalah selalu ber-duaa pa-apaber –dua, batur ngobrol baturcurhat batur sagala nalah , jadi ga ada mang Ayi teteh mah asa ngaplek (pincang) kadang tidak bisa berdiri tegak,tapi karena ada Jaya dan Usab jadi motivasi bahwa oh iyeuyeuh titipannana nu kudu teteh gedekeun “

 

Disinggung tentang kejadian dulu bersama almarhum TehMia sempat berantem cukup dashyat sampai baeudna (diam tidak mau berbicara apa-apa) selama 1 minggu gara-gara nama anaknya tidak umum“ Asal nya nama anak pertama kalau bukan Jayalah Persib ya bantai The Ja*k “ Teh Mia pun sempat tidak mau menerima bahwa anak pertamanya akan diberinama itu, nama yang kurang umum berbeda dengan anak-anak lain. Dibalik semua itu Almarhum lebih tau dan mengerti , dengan dinginnya menjelaskan kepada istrinya “mah urangmah dapurna tiPersib gawena tiPersib , wayahna mun budak ngarana “Persib” da urangmah tidie liangna , mamah jeung abi kenal da tidie da saruana suporter tahun 90-an” Lambat laun akhirnya Teh Mia bisa menerima dan menjadi kebanggaan bahwa anaknya di berinama Jayalah Persibku dan Usab Perning, dan sampai sekarang jadi trend yang namanya berbau Persib dan Bobotoh itu bisa dibilang karena Mang Ayi,

“Ngaran-ngaran ieu moal aya di Dunia, jadi ieu emang warisan Mang Ayi. Bobotoh pasti apal anak Mang Ayi , makan nya teteh (Mia Beutik) sadar Mang Ayi itu seperti sudah tau mau pulang lebih dulu, semalem (8/8/2014) teteh nggak bisa tidur, tahun kemarin malem gini lagi di advent nungguan (nungguin) aja sampe gak tidur duh gusti sampe si Usab bilang , mah itu ada kupu-kupu ada si bapa. Dia (Mang Ayi) kalau disebut sempurna mah ya.. memang sempurna bagi teteh pribadi, sayang cuman bisa bareng-bareng 12 tahun gak bisa lama “ Ujar istri Almarhum (Mia Beutik) saat ditemui sebelum dimulainya acara tahlilan satu tahun berpulangnya Almarhum oleh tim maungtempur.

 

 

JAYALAH PERSIBKU

“Mah Jaya mah hobi na wang tuturkeun, kalau dia menyebrangi hobi itu belok (tidak pada yang tepat) kita lurusin” Ucap Alm.Ayi Beutik.

“Untuk ke depan teteh tidak mau memaksakan apakah Jaya harus seperti yang digembor-gemborkan sekarang panglima atau apapun-lah itumah nanti juga bakalan berjalan dengan sendirinya toh Mang Ayi pun dulu ketemu teteh bukansiapa-siapa, menjadi panglima setelah kenal 4-5 tahunan, biarlah dia berekspresi sendiri, sekarang dia nikmatin dulu mas aanak-anak , masaanak-anak SD (Sekolah Dasar) yg mau naik ke SMP (Sekolah Menengah Pertama) lalu SMA (Sekolah Menengah Atas), nanti ada waktu nya mungkin kalau harus ngikutin jejak bapaknya mah, yaa mungkin sudah jalannya.” Ujar Teh Mia Beutik.

Waktu itu Sempat Teh Mia bertemu dengan teman almarhum dulu dan bercerita bahwa Mang Ayi dulu berkeinginan menjadi Walikota Bandung hanya saja belum/tidak sempat terwujud “sugan we ku si Jaya nya kawujud doakeun nu penting mah ayeuna sakola cing bener, masalah ngaBobotohan, mimpin barudak mah eta mah kumaha engke geus aya jalanati Allah jalani aja we ayeuna mah Jaya di ajar cing bener”

Sebetul nya jadi panglima itu cape Mang Ayi setiap diatas (Tempat Panglima diam di tribun, anda akan terbayang dan mengingat kembali apabila pernah menyaksikan Persib di Siliwangi) pulang-pulang pasti dikerok dan pasti dibalur karena badan nya itu emang sudah tidak kuat kaanginan (kena angin), melihat seperti itu selalu berulang-ulang setiap Persib melakoni laga dikandang, Teh Mia sebagai perempuan yang sangat memperhatikan suaminya pun sempat memberikan Ultimatum kepada sang panglima “sok mun arek di luhur teu make baju deui moal dibuka keun deui panto” dengan nada candaan Almarhum menjawab “ai lekbong menang?”

“Nah makannya pake lekbong (ketiank sobek/bolong) , lek bong jadi trend di Stadion itu sebenernya gara-gara beliau soalnya teteh ngasih ultimatum , LAMUN TEU DI BAJU DEUI MOAL DI BUKA KEUN PANTO!

Berbicara tentang pesepakbolaan di Indonesia Teh Mia Beutik berharap untuk yang sedang rame diatas (pssi-menpora) cepat dewasa, bukan hanya mereka yang berkepentingan tukang gorengan, tukang parkir, tukang tiket berkepentingan juga di Persib, “Ya mudah-mudahan mereka (Menpora-PSSI) di beri hidayah, sepa bola jalan lagi, kalau udah jalan lagi semuanya bakal hidup lagi. Tong (jangan) aregois sebab yang bergantung pada P ersib atau sepak bola di Indonesia bukan satu atau dua orang saja tapi ribuan orang, ya teteh juga jujur bergantung pisan Persib maen di jalak“

 

Ekslusif wawancara sekaligus curhatan Teh Mia “Beutik” (Isti Alm. Ayi Beutik) kepada salah satu crew dari MAUNGTEMPUR.com (Fahmi Nurodin).

Berita lainnya